Monday, 29 September 2008

Berbaik sangka kepada Allah

لا يعظم الذنب عندك عظمة تصدك عن حسن الظن بالله تعالى فان من عرف ربه استصغر فى جنب كرمه ذنبه

’Maksudnya:
"Jangan sampai terasa bagimu besarnya dosamu itu hingga dapat menghalangi
kamu dari berbaik sangka kepada Allah Taala. Kerana sesiapa yang benar-benar
mengenali Tuhannya maka akan kelihatan kecil dosanya bila berdampingan
dengan keluasan kemurahan Allah swt."

Kenyataan Ibnu 'Atho ini tidak bertentangan dengan maksud hadis Rasulullah saw yang mengatakan antara sifat orang-orang munanfiq itu ialah sentiasa melihat kecil dosa-dosa yang dilakukannya bagaikan seekor lalat yang hinggap diatas hidungnya. Lalat itu akan terbang lari sebelum ia sempat mengangkat tangan untuk menamparnya.

keyataan di atas dihadapkan kepada orang-orang yang telah berada di atas jalan Allah ( Salikin). Orang-orang yang telah tenggelam dan larut dalam penyesalan yang amat sangat atas dosa-dosanya yang telah lalu. Peringatan ini dilontarkan kerana membimbangi rasa penyesalan itu bersangatan tebal sehingga menutup pintu kesedaran dan hakikat bahawa "rahmat Allah" lebih besar dari segala yang besar. Lebih luas dari segala yang luas. Imam Ibnu 'Atho sangat bimbang jika rasa bersalah dan menyesal itu membawa kepada keputus asaan atas pengampunan ilahi. Lalu peringatan di atas sangat perlu diberikan kepada mereka agar menjadi satu motivasi agar jiwanya kembali segar, berpengharapan dan subur dengan rasa syukur atas nikmat kemaafaan Allah.

Orang yang benar-benar mengenali Allah akan tahu betapa luasnya Rahmat Allah. Air dari kolam maghfirahNya cukup untuk membasuh segala palitan dosa seluruh hamba-hambaNya walau sebesar mana sekaelipun dosa itu. Orang yang mengenali Allah akan sentiasa bersangka baik kepada pengampunan Allah swt. Namun perasaan bersangka baik itu tidak pula megheret mereka mempermudah-mudahkan dosa terhadap Allah. Keseimbangan rasa "Khauf" dan "Roja'" (Takut dan Harap) sentiasa menghiasi diri mereka yang makrifah terhadap Allah.

Seorang mukmin yang mengenal Tuhannya melalui sifat-sifatNya yang terpuji, nama-namaNya yang mulia, serta nikmatNya yang tidak terhingga,akan segera bergegas menyahuti perintah Allah dan meninggalkan segala laranganNya. Semua itu sebagai rasa cinta dan keyakinan bahawa itu semua akan membawanya kepada hampir kepada Allah. Apabila kelemahan dan sifat manusiawinya mendorongnya kepada menyalahi perintah Allah atau jatuh dalam larangan Allah, maka hatinya akan dipenuhi rasa menyesal serta rasa malu terhadap kelembutan dan kurnia Allah. Semakin dekat ia kepada pengampunan Allah maka akan semakin seddih dan menyesal ia atas apa jua keterlanjuran.


Itulah keadaan yang dialami oleh Fudhai bin 'Iyad ketika ia berwukuf bersama jamaah haji yang lain di 'Arafah. Ibnu Al-Jauzi meriwayatkan di dalam Ash-Shfwah dari Mahran bin 'Amru Al-Asdi. Katanya: Aku pernah mendengar Fudhai menangis ketika berwukuf. Tangisannya telah menghalanginya dari berdoa kepada Allah. Fudhai berkata; Alangkah jahatnya aku, alangkah buruknya perbuatanku, walaupun Engkau memaafkan aku".

No comments: